Cinta dan iman.

Tidak ada wanita yang layak menjadi istri yang tidak kehilangan hari pernikahannya secara mutlak dan utuh dalam suasana cinta dan kepercayaan penuh; Kesucian tertinggi dari suatu hubungan adalah satu-satunya hal yang, pada saat itu, harus memiliki jiwanya.

Seorang wanita seharusnya tidak “mematuhi” seorang pria seperti halnya seorang pria harus mematuhi seorang wanita. Di dalam setiap pernikahan yang bahagia tentunya ada 6 syarat; Yang pertama adalah iman, dan lima sisanya adalah amanah. Tidak ada yang memuji seorang pria seperti seorang wanita percaya padanya, tidak ada yang memuaskan seorang wanita sebanyak seorang pria mempercayainya.

mematuhi? Semoga Tuhan membantu saya! Ya, jika saya mencintai seorang wanita, dengan sepenuh hati saya akan menuruti keinginannya sekecil apa pun. Dan bagaimana saya bisa mencintainya kecuali saya memiliki keyakinan penuh bahwa dia hanya akan bercita-cita untuk apa yang indah, benar, dan benar? Dan untuk memungkinkannya mewujudkan cita-cita ini, keinginannya terhadap saya akan menjadi hal yang sakral; Saya tahu bahwa sikap pikirannya terhadap saya akan sama. Satu-satunya persaingan di antara kita adalah siapa yang bisa lebih mencintai; Dan keinginan untuk taat akan menjadi dorongan yang mengendalikan hidup kita.

Kami memperoleh kebebasan dengan memberikannya, dan dia yang memberikan iman mengembalikannya dengan bunga. Tawar-menawar dan teks cinta adalah kerugian.

Iman yang sempurna berarti kasih yang sempurna; Dan cinta yang sempurna melenyapkan ketakutan. Selalu ketakutan akan pemaksaan, niat laten untuk menghakimi, yang membuat seorang wanita menawar sebuah kata, itu adalah tidak adanya cinta, kendala, ketidakberdayaan. Harga dari cinta yang utuh adalah penyerahan yang mutlak dan penuh.

Memberi seseorang sesuatu secara cuma-cuma membuat seseorang tidak puas dengan dirinya sendiri.

Musuhmulah yang membantu mereka.

Ketika seseorang tidak puas dengan dirinya sendiri, dia tidak puas dengan seluruh dunia dan dengan Anda.

Pertengkaran seseorang dengan dunia tidak lain adalah pertengkaran dengan dirinya sendiri. Tetapi kecenderungan ini begitu kuat sehingga kita menyalahkan orang lain dan mengambil pujian untuk diri kita sendiri, sedemikian rupa sehingga ketika kita tidak bahagia, kita mengatakan itu adalah kesalahan wanita ini atau pria itu. Terutama bahwa wanita menghubungkan kesengsaraan mereka dengan pria itu.

Dan seringkali masalahnya adalah bahwa dia memberinya begitu banyak secara cuma-cuma.

Fakta ini reversibel dan reversibel, dilumasi dengan baik melalui penggunaan, dan bekerja dua arah tergantung pada kondisinya.

Jenis kasih sayang yang mendorong dengan kesepakatan tajam dan membuat tuntutan, mendapat cek di bank di mana tidak ada saldo.

Tidak ada yang begitu mahal sebagai sesuatu yang Anda dapatkan untuk apa-apa.

Check Also

Bingkai Twibbon Tahun Baru Imlek 2022 1

Xin Nian Kuai Le ! 🥳 ✨ Gong Xi Fa Cai ! 👲🏻✨ Lets celebrate …

Leave a Reply

Your email address will not be published.